Internasional

Dipicu Pertengkaran, Seorang Anak Bunuh dan Mutilasi Ayahnya Menjadi 25 Bagian

Seorang pria berusia 22 tahun diduga membunuh dan memutilasi ayahnya menjadi 25 bagian. Peristiwa terjadi Senin (20/5/2019) malam di Delhi Timur, India setelah keduanya terlibat pertengkaran sengit di rumah mereka. Usai membunuh membunuh dan memutilasi ayahnya yang berusia 48 tahun, pelaku lantas meminta bantuan seorang teman bernama Ayush dan berencana untuk membuang potongan tubuh korban di pinggiran kota sehari setelahnya.

Tersangka bernama Aman Agarwal, ditangkap beberapa menit sebelum dia bisa meninggalkan rumah. Komisioner gabungan polisi Alok Kumar mengatakan bahwa Aman tidak masuk kerja pada hari Selasa, polisi percaya dia menghabiskan hari itu memotong tubuh ayahnya, Korban Sandesh Agarwal dibunuh saat anggota keluarga lain, istri dan anaknya pergi berlibur ke Manali.

“Saat ditanyai, Aman mengatakan kepada kami bahwa ayahnya, Sandesh, sering memukul dia dan ibunya." "Dia memberi tahu kami bahwa ketika dia pulang pada hari Senin malam, ayahnya mulai memarahinya karena menghabiskan uang." "Dia mengatakan pertengkaran itu memanas dan dia mencekik ayahnya."

"Setelah itu dia memotong tubuh ayahnya menjadi sekitar 25 potong menggunakan pisau daging dan berencana membuangnya pada Rabu dini hari, ” kata Kumar. Aksi pembunuhan itu terungkap ketika adik laki laki Sandesh, Adesh, yang tinggal di dekatnya, datang ke rumah mereka mencari saudaranya. “Sekitar jam 10.30 malam pada hari Selasa, saya pergi untuk memeriksa saudaranya, tetapi Aman mengatakan dia tidak ada di rumah."

"Saya perhatikan bahwa kamar Sandesh tidak terkunci, padahal dia selalu mengunci kamarnya ketika meninggalkan rumah, ” kata Adesh (42) yang mengelola toko umum di lingkungan yang sama. “Aku curiga, jadi aku memutuskan untuk memeriksa rekaman kamera CCTV yang kami pasang di rumah. Saya melihat Aman pergi," sambungnya "Saya juga melihat seorang pria yang terlihat memasuki rumah di rekaman."

"Aman mengatakan bahwa pria itu datang untuk mengantarkan makanan,” katanya. Pria itu melanjutkan, sekitar pukul 01.30 pagi pada hari Selasa, dia melihat sedan abu abu di depan rumah saudara laki lakinya itu. Dan disanalah dia mulai takut Sandesh dikurung di satu tempat.

“Setelah sekitar 15 20 menit, seorang polisi tiba. Ketika saya masuk ke dalam rumah bersama petugas polisi, kami menemukan tiga tas di lantai." "Ketika petugas bertanya kepada Aman tentang tas tas itu, dia mengatakan ada beberapa makanan mentah yang harus dia pindah ke salah satu restorannya, ” kata Adesh. Ketika polisi membuka tas pertama, mereka menemukan kepala Sandesh di dalamnya.

Aman dan Ayush ditangkap karena tindak pembunuhan. Istri dan putra Sandesh belum tiba di Delhi. Mereka akan ditanyai begitu mereka di sini, kata petugas Kumar.

Tags
Show More

Fatuni Zulaikha

Pada akhirnya nanti, semua yang pernah hilang atau diambil dari diri kita akan kembali lagi kepada kita. Walaupun dengan cara yang tidak pernah kita duga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close